Followers

Tuesday, June 21, 2011

RASA CINTA ITU PASTI ADA WALAUPUN HANYA PADA SEEKOR BURUNG

Assalamualaikum wbt.



Entry kali ini hanya melibatkan kronologi gambar yang tersimpan berbeban makna dan pengajaran yang tersendiri. Pada mulanya, aku agak terkesima, terkejut dan sedih tatkala melihat gambar mengikut kronologi dalam google mengenai kelibat dan tindakan seekor burung jantan yang memaparkan realiti kasih-sayang dalam dunia kebinatangan bagaimana seekor burung memaparkan sifat bertanggungjawab dan memancarkan nilai berkasih dan sayang yang nampaknya semakin hari semakin gagal diserlahkan dalam realiti kehidupan manusiawi pada hari ini. Secebis coretan gambar yang akan aku paparkan nanti cukup mengundang seribu satu keinsafan dalam diri kita. Secebis coretan gambar ini tersimpan 1001 makna mengenai erti pengorbanan, kasih-sayang, sifat perikebinatangan sesama binatang. Seharusnya menjadi iktibar kepada kita semua. InsyaAllah.

Kita cuba selami, kita cuba hayati, kita cuba teladani, kita cuba bermuhasabah diri, kita cuba kagumi, kita cuba..kita cuba..kita cuba gunakan pancaindera keenam iaitu mata hati dalam menilai kerana mata tidak boleh menilai kebenaran nurani kerana hanya hati yang penuh dengan cinta boleh merasakannya. Maka ketika hati penuh dengan rasa curiga mata akan menilai semua yang salah seakan - akan benar.




Seekor burung betina dalam keadaan parah dan tidak mampu terbang terhampar di jalanan


Kemudian, muncul pasangannya, si jantan memberinya makanan.



Sewaktu memberikan burung betina itu makanan yang di bawa si burung jantan, burung betina itu sudah di ambang pemisahan dunia dan alam kematian. Selang seketika si betina mati. Si burung jantan cuba mengangkat dan membangunkan burung betina itu.




Sejurus menyedari si betina sudah tidak bernyawa, perasaan hiba kelihatan di rauk wajahnya.


Si jantan seolah-olah sedang berteriak meratapi pemergian si betina.


Akhirnya, dalam kepasrahan dia seolah-olah meredhai kematian si betina dengan hanya mampu berdiri si samping si betina.

P/S : Sekadar sedikit renungan. Aku tertarik dengan serangkap dialog dalam Filem Bila Cinta Bertasbih yang dilafazkan Cinta adalah kekuatan yg mampu mengubah duri jadi mawar, mengubah cuka jadi anggur, mengubah sedih jadi riang, mengubah amarah jadi ramah dan mengubah musibah jadi muhibah dan begitulah sebaliknya.

No comments:

Post a Comment